Powered by Blogger.

Pokoknya Harus Hari ini Juga!

Minggu, 25 Desember 2012. Hujan dan libur! Saya yang tak ada acara keluar rumah jadinya menghabiskan waktu dikamar saja bersama Keningnya Fitrop dan si Oblek. Ternyata saya lagi gak nafsu baca buku, nyalain leptop dan nulislah saya… Alhamdulillah jadilah satu postingan Gaje, dengan judul Karena Kutahu Engkau Begitu. Hahaha!

Well, setelah tulisan tersebut saya posting saya menyempatkan diri untuk blogwalking, menyapa teman-teman yang belakangan sering nangkring di kolom komentar blog saya. hopp.. hopp.. hopp… dan akhirnya saya tersasar di blog yang menceritakan reviewnya setelah menonton Film Hafalan Shalat Delisa. Dari gambar yang ada dalam postingannya kelihatan kalo orang itu nonton film ini tanggal 24 Desember 2011, berarti masih baru! Yeay… saya meninggalkan sebaris komentar, nge-close blog itu dan membuka situs cineplax, mencari film Hafalan Shalat Delisa dan okeeedeeeh film ini sudah tayang ini di Makassar. Dan saya harus nonton film ini hari ini juga!

Belum juga waktu menunjukkan pukul sepuluh pagi, saya sudah mengirimkan sms broadcast ke teman-teman saya, posting ke group WhatsApp juga, mengajak lebih tepatnya meminta mereka untuk menemani saya nonton film ini hari ini juga. Hujan semakin deras diluar, kemungkinan ajakanku ditolak semakin besar. Malas banget nonton sendirian, ya sudahlah… lupakan!

Tak berapa lama sms balasan datang beruntun, saya buka satu persatu dan isinya sudah terduga “wah, nda’ bisa Syam” dengan berbagai versi. Saya pun teringat kata-kata Alfia semalam, bapaknya pesan kalau masih musim natalan begini mending gak usah ke Mall dulu, bahaya! Eh saya pun tiba-tiba parno, jangan-jangan -,-"

Sekitar pukul dua belas lewat, si Seng (teman Smp-Smu) menelfon dan seperti biasa pembicaraan kami random kesana-kemari, ngakak gak jelas, akh… bilang saja kamu kangen sama saya! hahaha. Sebenarnya saya mau ngajak dia saja tapi saya tau jelas isi cerita film ini lewat Novelnya yang sudah saya baca dua tahun lalu, sangat mengharu biru, sementara dia tipikal cowok yang lempeng. Rasanya seperti membongkar aib sendiri kalau saya musti nangis-nangis depan dia, hahaha… lupakan!

Kelamaan nelfon saya jadi ketiduran, dan terbangun pukul tiga lebih banget. Akhhh, jadwal tayang yang saya kejar semakin dekat, pukul 04.20 di studio 21 atau pukul 05.30 di XXI. Gak berapa lama sms dari Rep masuk… oke! Nontonnya di XXI Mari pukul 05.30 saja. Alhamdulillah. Yeay!!!

Pukul lima saya keluar dari rumah, perjalanan ke Mall ratu indah cuman sebentar paling 10 menit juga sudah sampai. Dan lagi saya yakin dan percaya, film ini gak bikin antrian membludak mungkin bisa dibilang cuman saya yang begitu ber-api-api buat nonton film ini, saya masih sangat terpesona dengan novelnya dengan judul yang sama Hafalan Shalat Delisa yang ditulis oleh Tere Liye itu. Dan saya pun sudah mempersiapkan diri jika ternyata filmnya mengecewakan seperti beberapa film yang diangkat dari novel sebelum-sebelumnya.

Pukul 05.19. didepan Studio 5 XXI Mall Ratu Indah, ada Rep yang ber-sweater merah maroon senada dengan jilbab saya (kita gak janjian), satu kotak popcorn manis, satu gelas Softdrink dan dua tiket Hafalan Shalat Delisa. Akh sialnya, saya lupa membawa bekal tissue!

posted from Bloggeroid

32 comments

  1. Iyah, hiks... ntar ta' posting jg review filmnya :)

    ReplyDelete
  2. Nonton sep. bagus!

    Eh ngomong2 kalian berdua kompak banget yah, gentayangan mulu. Ckckck ;)

    ReplyDelete
  3. lain kali bawa kanebo aja, nyerepnya banyak kalo nangis pake meraung.. hehehe..

    met hari senin, syam.. :)

    ReplyDelete
  4. Peluk mbak ay, ceritanya rindu... lama banget gak main main kesini :)

    ReplyDelete
  5. yaah udah nonton ya Jenk?

    saya ceritanya minggu ini mau ke MKS, pengen ngajakin kopdar sekalian nonton ini, ternyata sdh nonton duluan, heheh

    jadi makin penasaran mau nontonnya inii :D

    ReplyDelete
  6. kalo ndak salah saya pernah liat novel judul itu,
    punya kakak saya, hehe..

    ReplyDelete
  7. Banyak sekali yang me review film ini Mbak, jadi ngiler nih pingin nonton hehehe

    ReplyDelete
  8. jadi penasaran juga film itu, dibagi2 syam kalo sudah nonton filmnya...:)

    ReplyDelete
  9. #diah: kl kopdaran gak mesti nonton jg kan... kabari saja :)

    #Yudi: dipinjem trus baca yah... keren dek :)

    #Sofyan: udah banyak yah? Padahal masih baru loh ini

    ReplyDelete
  10. #Kak Patta: Siap! Mauka bikin reviewnya khusus... heheheh ;)

    ReplyDelete
  11. ayoo mba bikin reviewnyaa..
    pengen tahu sesedih apa ceritanyaaa.. :)

    ReplyDelete
  12. asyiknyaa yg udah nonton..
    saya lagi sangat sangat pengen nonton film ini!!!
    tapi sayangnya di Banda Aceh nggak ada bioskop :(

    ReplyDelete
  13. rame nggak mbak filmnya?
    jauh beda nggak sama novelnya?

    ReplyDelete
  14. terre liye memang pinter ngubek2 perasaan pembacanya.

    ReplyDelete
  15. pengin nonton.. namun kayaknya mo nonton garuda di dadaku 2..dulu.. slam kenal.. ty telah berkenan mampir.. ke gubug..saya.. oh.ya ijin pollow... polback..ya..

    ReplyDelete
  16. #Nizwa: ntar yah niz... mau bikin kok :)

    #Nelva: sy baru dari blog kamu dan saya merinding, salam kenal hey kamu gadis aceh.

    #Sriii: filmnya gak bgitu rame, dan sperti biasa novel selalu akan lebih bagus dr filmnya :)

    ReplyDelete
  17. #Rusydi: mungkin seperti itu, tp kl saya hanya suka dg yg Hafalan Shalat Delisa ini. yang lain belum terlalu.

    #Fajar: GDDK2 juga bagus kok, si al udah gede... cakep lagi. hahahha. plis blog sy di folbek ntar ta'polbek balik jar :)

    ReplyDelete
  18. novel hasil karya tere liye memang di sukai banyak orang, apalagi hafalan sholat delisa. Harusnya filmnya bsa lebih bagus.

    Oia, kalo nda salah konon novel tsb akan di bikin sinetron persisnya di SCTV. Itupun kalo nda salah....

    ReplyDelete
  19. Sinetron? Wadduh... sangat tidak suka dg isu itu. di film saja banyak yg melenceng gimana dg serialnya yah. akh, tindakan visualisasi novel dlm sebuah tayangan bergambar kadang merusak imajinasi. cape' deh!

    ReplyDelete
  20. Sesedih apa yaaa ceritanyaa... jadi penasaran pengen nonton jugaa.... bukunya udah ditangan tapi malas banget bacanyaa...hahahahhah

    ReplyDelete
  21. Gak bisa, Syam, kamu harus nonton Sherlock Holmes: A Game of Shadows. :)

    ReplyDelete
  22. penasaraaaan. aaa jadi pengen nonton :D

    ReplyDelete
  23. Saya baru berniat nonton... *atur jadwal ahhh

    ReplyDelete
  24. wah mbak syam aku tadi lebih memilih nonton action MI4 hehe :D
    aku suka buku delisa tapi ntar aku nonton di laptop aja kali yak
    aku lebih suka action sih kalau film :D

    eh komennya lolos sensor semua kok
    hahahakk itu aku belum accept krn aku punya kebiasaan baru aku accept sesudah aku bales kunjungannya :p

    ReplyDelete
  25. mampir terus koq.. :)
    cuma beberapa hari ini lagi ga enak body, jadinya nulis jg di stop dulu..

    hehehe..
    hujan..hujan sepanjang malam ini..

    ReplyDelete
  26. banyak memang sineas yang gagal menerjemahkan gaya bahasa novel menjadi bahasa film dengan greget yang sama

    ReplyDelete
  27. Ayo-ayo semua, ditonton filmnya... hahahaha, lumayanlah yah tapi jangan salahkan saya kalau gak sesuai harapan :)

    ReplyDelete
  28. wah... kalau nonton film ini perlu juga bawa tisu sekotak sepertinya.

    ReplyDelete
  29. pingin belum kesampean, seruan film atau ? hihihih tetep bikin nangis juga yah

    ReplyDelete
  30. #Kang Catur: ahaahhaha... itu mah tergantung sm sensitifitas yg nontonnya :p

    #Ucil; atau atau atauuuuuu??? Heheh. nangis aku cil :'(

    ReplyDelete