Powered by Blogger.

Sesobek Buku Harian Indonesia


Gusti, cinta kami kepada-Mu tak terperi
Namun itu tak diketahui oleh diri kami sendiri
Tolong ajarilah kami untuk berlatih
Menyebut nama-Mu seribu kali sehari
Sungguhpun satu huruf saja dari-Mu tak kan tertandingi
Pembuka; Emha Ainun Najib.

Potongan puisi diatas adalah bagian dari puisi yang berjudul Pembuka karya Emha Ainun Najib yang beliau tulis pada tahun 1981, wew… tahun itu saya belum ada dijagat dunia ini. Sejak tahun 2009 potongan sajak diatas terpampang di-sidebar blog saya ini, sebagai pemanis sekaligus pengingat saat saya “terlupa”.

Well, Puisi Pembuka tersebut saya temukan dalam buku antologi Emha Ainun Najib yang berjudul Sesobek Buku Harian Indonesia, bukunya pun saya peroleh dari seorang kakak senior dijurusan Akuntansi-Unhas angkatan 2001 yang juga sangat mencintai permainan kata, pada tahun 2006 dia meminjamkan buku itu pada saya dan sampai sekarang buku itu masih saya simpan dengan baik saya tak rela mengembalikan buku itu dia pun tak pernah memintanya kembali.

Lantas apa yang istimewa dari buku itu? Oh jelas sangat istimewa karena…

Pertama. Saya adalah pencinta Emha, saya suka dengan semua pemikiran-pemikiran Emha yang dia tuangkan dalam tulisan baik itu puisi, essay, cerpen ataupun lirik lagu. Disaat saya merasakan kekosongan yang takterdefinisikan, biasanya saya bisa menemukan diri saya kembali ketika saya membaca tulisan emha yang memang sangat kental dengan hal-hal keTuhanan. Emha sering menampar saya, kemudian membuat saya menangis. Pokoknya saya ngefans sama Emha, terlepas bagaimana citra dia dihadapan sebagian orang yang mungkin tidak begitu senang dengannya.

Kedua. Buku itu merangkum karya-karya dari Emha Ainun Najib dari tahun 1975-1992, sungguh wowww… sekali bukan?! Sebenarnya kumpulan puisi di buku ini pernah diterbitkan dalam 4 buku berbeda yaitu, (1) ‘M’ Frustasi dan sajak-sajak cinta: 1975 (2) Sajak-sajak Sepanjang Jalan: 1978 (3) Nyanyian Gelandangan: 1982 (4) Sesobek Buku Harian Indonesia: 1983. Total keseluruhan puisi dalam antologi ini adalah 123, hmmm… jiwa saya mendadak kaya tatkala menggenggam buku ini! buku ini adalah harta karun bagi saya.

Ketiga. Saat membuka halaman pertama buku ini, disana tertera mengenai informasi kepemilikan buku ini. Untuk nama pemiliknya saya kurang jelas karena menggunakan huruf arab tanpa tanda baca, ukirannya pun tidak begitu tegas, saya tak mendapatkan informasi apa-apa dari situ. Sementara untuk informasi lainnya adalah, nama kota dan tanggal buku itu dia miliki. Disitu tertera: Jogja, 31 Mei 1993. Akh Jogjaaa…. Kota yang telah lama memikat hati saya, tapi entah saya tak pernah berjodoh untuk bisa bertandang kesana. Tapi suatu hari nanti, saya akan kesana… pasti! InsyaAllah.

Untuk teman-teman yang juga penikmat kata, buku ini keren loh… saya saja tak pernah memasukkan buku ini kedalam rak, dari dulu sampai sekarang tempat buku ini adalah diatas meja belajar bersama buku-buku baru yang belum selesai saya baca. Saya tak pernah bosan untuk membaca buku ini lagi, lagi dan lagi… yah tapi walau ada dari teman-teman yang tertarik dengan buku ini, jangan Tanya saya dimana buku ini bisa didapatkan yah. Hehehe ;)

31 comments

  1. Mbak Syam lairnya 27 juni ta...
    Ayooo ke jogjaaa... Aku juga ingin sekali ke jogja. Udah enam bulan gak ke sana. *padahal kalo ke sana paling ya cuma pindah tidur*

    ReplyDelete
  2. Hahahha, iya benar... 276. Mulai skr semua foto2ku di Marking pake nama "cyaam276". Ah printer kamu :p

    Iya nih sangat pengen ke Jogja cuman gak pernah cocok waktu, heheheh...

    ReplyDelete
  3. kau masih muda banget berarti ya? :)
    eniwei, jogja adalah kota pensiunku nanti.. semoga saja aku bisa menjadi warganya di hari tuaku ..hehehe..

    *niat banget asli..!*

    pinjemlah bukunya..tapi ga janji baca ya, soalnya ntah kenapa aku lagi males banget baca buku apapun.. pengennya tidooorrrr....Zzzzzz...

    ReplyDelete
  4. #Mb' Ay: Masih muda bgt yah, hmmm... kalo gitu sy panggil tante boleh??? Tante ayyyy.... hahahah *mintadijitak

    gak ah buku ini juga boleh minjam alias sy culik dr pemiliknya dr tahun 2008, heeehhe...

    ReplyDelete
  5. enak yaa.. punya satu buku tetap yang tak bosan-bosan untuk dibaca... :) termasuk buku langka nih... judulnya baru dengar juga...

    ReplyDelete
  6. Jelas langka sam, buku ini terbit tahun 93 jaman saya kelas 2 Sd. hehehe, gak ada cetakan terbaru pula... makanya walau punya orang sy sayang2. Hahahah

    ReplyDelete
  7. rugi kalau blom pernah ke yogya ....

    kami kalau liburan ke tanah air pasti berusaha menyempatkan ke sana, semalam atau dua, nggak pernah bosan2nya (manas manasin Syam nih :) )

    thn 93 ? hmm ....lama juga ya terbit bukunya

    ReplyDelete
  8. Aduuuh mbak El bikin pusing deh, panas nih panassss... hahahaha.

    Iya 1993, hahahha... buku jaman dulu banget, hehee. antik deh, tapi masih rapih loh

    ReplyDelete
  9. berarti nanti punyaku 197....

    Aku mengagumi beliau, apalagi syair yg dibawakan beliau menyongsong rembulan, ilir-ilir. menceritakan Indonesia banget.

    ReplyDelete
  10. Ow... 19 juli to baha? Bintang kita sama dong, yah kita sama2 org keren kl bgitu :p

    Sepakattttt deh tentang beliau, sajaknya bisa menembus kedalam dada.

    ReplyDelete
  11. saya belum membaca kumpulan puisi di buku itu, tapi melihat penampilan Emha dgn Kyai Kanjengnya memang menyihir syam. magis. Emha biasa tampil di kampus dan bentara budaya...

    ReplyDelete
  12. Oh iya yah... kak patta sekota sm beliau, ih enaknyaaa.

    Bukunya keren kak, sungguh...

    ReplyDelete
  13. aduh saya gak pernah mbaca bukunya emha mbak
    asik deh
    biasa jadi referensi kalau nyari buku kapan2 nanti

    ReplyDelete
  14. #Kak Patta: xixixi... agak susahmi kayaknya itu kanda, tidak naik produksimi. heheheh

    #Ninda: keren2 kok nin... bagus untuk.santapan jiwa, coba deh sesekali dibaca :)

    ReplyDelete
  15. bareng aku aja nanti ke jogjanya,soalnya tahun depan aku ke jogja,heheh
    memang kalau sudah cinta sama penulis buku yang kita sukai,rasa kagum terhadap apa yg kita baca

    ReplyDelete
  16. #Andy: yuuuk... boleh boleh, hahaha

    ReplyDelete
  17. Aku juga punya buku itu, Syam. Aduh di mana ya? Gara-gara baca postingan ini, pengen baca lagi.

    Syam, harus bertanggung jawab. :D

    ReplyDelete
  18. Wah bahaya ini... minta tanggungjawab, hahahha. tapi sy surprise deh masih ada org yg juga punya buku ini.

    ReplyDelete
  19. Emha, dia juga salah satu penulis yg karya-karyanya saya sukai banget (juga cak Nur, Pramudya Ananta). Hampir mirip, saya jg pny satu bukunya yg dipinjami teman dan tak rela utk ngembalikan (trs si teman jg gak minta di kembaliin=rejeki deh). ...Btw, pada mau ke JOgya neh kayaknya? Januari saya mau ke jogya, hayoo sapa yg mau ikuuutan...hehehe

    ReplyDelete
  20. Ada yg pernah bilang kl peminjam buku yg baik itu gak kembalikan bukunya ke pemilik, heehwhe... agak kurang ajar sih memang tapi sejauh yg punya gak ngamuk gak papakali :p #ajaran sesat

    Jogja? Wuih mauuu... tapi kl januari gak bisa itu, pasti kerjaan dikantor banyak. sindrome awal tahun biasalah yah :)

    ReplyDelete
  21. Dulu saya mengagumi Emha tetapi sejak Jumatan di gedung parkir di Karawaci pada 1996 atau 1997, kekaguman itu hilang.

    ReplyDelete
  22. Loh kok bisa kang? Apa yang terjadi yah????

    ReplyDelete
  23. itu buku2 puisi ya kak? aduh.. rai ga gt ngerti ma puisi hehehe

    btw, soal awardsnya, mmg pake jwb pertanyaan2nya itu kak. Selamat membongkar rahasia hihihi ^^

    ReplyDelete
  24. Iyah rai, buku kumpulan puisi... yah puisi bukan untuk dimengerti kok, hanya untuk dinikmati saja :)

    Untuk awardnya thankyou yah :)

    ReplyDelete
  25. Meskipun aku juga salah satu penggemar Emha, tapi tak semua karyanya aku koleksi, salah satunya buku di atas. Tapi aku sekarang jadi penasaran pengen banget ikutan baca buku itu deh :)

    ReplyDelete
  26. kayaknya buku ini buku lama ya?.. duh, jujur saya nggak terlalu suka buku yang seperti ini sih Syam..

    wah kebeneran banget ternyata ada hubungannya dengan jogja ya?..

    kayaknya impian kamu bentar lagi terkabul deh :P

    ReplyDelete
  27. #Mb' Reni: kerenloh mbak ren... recomended! Tapi gak tau deh masih bisa dapat ato enggak bukunya :)

    #Maya: Suka... Suka... Suka...

    #Gaphe: Amiiiiiiiiiiiin :p
    kalo buku sih soal selera, hehehehe...

    ReplyDelete
  28. saya juga pencinta karya tulis dan buku, tapi klo untuk buku seperti yg kamu ceritakan.. hmm.. *mengernyitkan dahi* kayaknya saya gak suka..

    tapi klo jogja, pernah bertandang beberapa kali..

    ada mimpi, ada niat, ada usaha, maka jogja akan disambangi..:) semangat syam..!

    ReplyDelete
  29. Salam, wah pada kagum ma cak nun y, aq jg pengagum pemikiran cak nun,
    sangat menginspirasi, kbetulan sya tiap bulan sekali hadir dipengajianya cak nun, maiyahan bangbangwetan surabaya, smoga cak nun dberi ksehatan dan pnjang umur biar bsa berbagi keilmuan, salam silaturrahmi dari saya buat smuanya,
    ncose.blogspot.com

    ReplyDelete