Powered by Blogger.

Asupan Gizi

Well, dirumah saya dihuni oleh 5 orang. Saya, Bapak, Ibu, Kakak lelaki dan Adek perempuan saya, dari 5 orang yah hanya yang perempuannya saja yang pemakan buku. 2 lelaki lainnya tidak sama sekali.


Ibu saya suka baca buku yang bergenre Agama, diluar itu dia sama sekali tidak tertarik. Mulai dari koleksi milik Ust. Yusuf Mansyur, La Tahzan, buku-buku hadist dan buku-buku yang membahas keseharian dalam pandangan Islam. Buku paling Favorit adalah La Tahzan, karena akan selalu dia baca baca dan baca, seolah tidak menemukan halaman terakhir dalam buku itu. Saya senang ketika melihat Ibu saya membaca dan melahap gizi yang coba ditawarkan oleh buku-buku yang dibacanya, buku sudah menjadi bagian dari kesehariannya. Ibu saya bukan lulusan sekolah tinggi, saya dan adik saya akan selalu siap sedia untuk setiap kata/kalimat yang susah dicerna oleh beliau. Saya bangga dong punya ibu dengan semangat belajar yang tinggi, dan tidak ada kata terlambat untuk itu. Ibu saya pemain baru dalam dunia baca-membaca, dan semenjak ibu saya rajin membaca terlihat kestabilan emosinya sangat terjaga. Salute.



Kalau adik saya paling suka dengan buku-buku parenting, psikologi anak, pendidikan dan agama. Senadalah dengan profesi dia yang notabene adalah pengajar pada salah satu Playgroup yang ada di kota Makassar. Dia tidak begitu suka dengan beberapa koleksi saya yang katanya terlalu "menye-menye", yah namanya juga beda selera... saya kan penikmat tulisan melankolis. Saya dan adik saya tidak memisahkan koleksi kami, jadi tidak ada batas yang mana buku saya yang mana buku dia, anggap saja aset bersama. Dia membaca beberapa buku yang saya rekomendasikan, tentunya sudah terlebih dahulu saya filter sesuai selera dia. Buku yang paling dia sukai adalah Toto Chan dan karya-karya Torey Haden, belum lama ini dia meminjam buku serial milik Laura Ingalls Wilder, wow... itu pinjam atau merampokkah? Bukunya tebal-tebal dan berjumlah 9 buku.



Dan terakhir, saya sendiri... saya termasuk penikmat segala buku. Saya tak ada genre khusus sih, kalau memang keren saya baca saja. Rata-rata buku yang saya beli sudah terlebih dahulu saya baca, yah boleh pinjam dululah... dan kalau memang benar keren saya pasti beli. Cuma saja, belakangan ini nafsu membaca saya menurun drastis. Dulu saya bisa menghabiskan buku hanya dalam satu malam. Seperti orang psyko, yang ketika mulai membuka halaman sebuah buku saya tak akan meninggalkannya sebelum ceritanya selesai. Tapi sekarang? Tidak lagi... tapi walau begitu pos keuangan saya untuk membeli minimal 2 buku dalam satu bulan tidak pernah saya hentikan, yah jadinya list to read saya menumpuk. Dan karena saya yang mulai tidak rajin membaca seperti dulu, jadinya saya kurang gizi. Tulisan saya pun mulai 'mengurus' tanpa ada muatan yang menyehatkan jiwa. Dengan kata lain, flat.


P.S. Kakak saya memang tidak suka baca, tapi sekali sekali dia suka mengambil buku kumpulan puisi saya diam-diam... haddeh! Pasti keperluan Menggombal itu, ca pe deh!

posted from Bloggeroid

32 comments

  1. wew, salute sama ibu mu syam, hihi, dasar maless, ayo semangat, baca lagi, kalo kurang tinggal bilang, oce .. ^^

    ReplyDelete
  2. @Stupid monkeyHehehe, saya juga salute sm Ibu saya :)

    Iyyanih Om lagi memancing diri, coba2 bc beberap Buku yg mungkin bisa mengembalikan selera baca saya. heehe, kalau kurang apa nih yg tinggal bilang? Kurrang duit boleh yak :p

    ReplyDelete
  3. saya jadi iri euy teh sama ibunya teteh T__T

    ReplyDelete
  4. @Asep Saepurohman Kok ngiri? Kan tinggal baca aja :)) mumpung masih muda sep.... hancurkaaaaaan!

    ReplyDelete
  5. @s y a mhuuuu, ngarep, kalo kurang baca, nanti di bacain deh, hihihi wew ;p

    ReplyDelete
  6. @Stupid monkey Ihhhh, ngarep boleh dong...

    Tapi yakin suara situ indah? Pede bgt mau bacain saya, hehhe... bisa2 selera baca saya yg tadinya menurun malah jadi rata dengan tanah :p

    *piss*

    ReplyDelete
  7. banyak asupan gizinya ternyata...mantep

    ReplyDelete
  8. halaahg emang itu penyakit yg sedang menjangkiti saya juga, yg pasti ada 5 buku yg belum sya baca satu bab pun padahal belinya sampe bela2in hehe... Tapi dgn menumpuknya koleksi buku setidaknya bsa memelihara semangat sya agar ttp ada pada keinginan utk selalu membaca. Kalo gak ada buku kan tomatis kita jg jadi kehilangan inisiatif.

    Dari postingan ini minimal sudah menyembulkan semangat baru sya lagi utk segera membuka buku kembali :)

    ReplyDelete
  9. wah, ada juga rahasia meede di sana. apakah negara ke lima, novel pertama es ito ada juga?

    saya jadi pemakan buku yang lahap pas di sd, smp dan sma. kuliah masih doyan walaupun tidak sedoyan waktu sebelumnya. sekarang jarang. bacanya kebanyakan email dan halaman web :D

    ReplyDelete
  10. wew, di keluarga saya yang hoby baca juga cuma kakak sih mbak,
    kalo emak ya sukanya baca koleksi kakak, haha..

    dipaksa nyambung -> kalo saya cuma SUPER POWER BRUTAL DEATH METAL..! haha..!

    >:D

    ReplyDelete
  11. serumah yang doyan baca cuma saya doang sih...
    eh lagi2 ganti template mbak
    hakhak kok kita saingan jadinya

    ReplyDelete
  12. nguehehe, asupan gizi anda kurang kalau ane mah udah gixi buruk (untuk buku) jujur sekarang udah enggak ngebaca gitu gituan untuk hari hari ini. kebanyakan ngebaca soal erorr program kikiki
    semangat untuk baca lagi kakak, jangan ampek kurang gizi, sayur bayam sayur asemnnya masih ada kok didapur :D

    ReplyDelete
  13. Wahhh hebat ibunya mbak ^^
    Aku dulu ga suka baca, baru2 aja sukanya hehe

    ReplyDelete
  14. ih sama pisan euy
    list book to read makin panjang
    dari beli sendiri sama hadiah GA
    entah kapan itu bakal tuntas
    menatapnya saja sudah ngeri!
    masih sepertimu, entah mesti apa agar napsu membaca pulih lagi.
    dulu, berani bawa buku ke cafe, duduk anteng dengan segelas capucino,
    sekarang, tak berani, takut ngantuk dan ketiduran di cafe kan tidak lucu toh hahahaha

    ReplyDelete
  15. enak dirumah ada yg hobi baca jg :D klo dirumahku mah pada gak suka baca kecuali aku :P

    ReplyDelete
  16. Ibuku gak bisa baca, cuma kalo hitung2ang kayak kalkulator sob :D

    Bagus tuh satu keluarga yang perempuan suka baca semua hehe...

    ReplyDelete
  17. Sama dong Syam. Kalau saya, ayah saya, dan adik, paling suka baca buku dan melukis. Kalau Ibu, paling suka menulis, mendengar, dan membuat kristik. Hehe. #seniman

    ReplyDelete
  18. @Yayack Faqih hehehe, terimakasih loh yack... :)

    well, ternyata ritme kerja banyak memperngaruhi selera baca yah. rata2 org bekerja sudah mulai kehilang 'taste', padahal waktu kuliah wew...

    ReplyDelete
  19. @Kang Kombor Kang kombor suka Es ito-kah? Negara kelima ada, tapi... hanya dalam bentuk soft copy. gak tau bisa dapat dimana :((

    hehehe, hebat yah membaca dr sd... saya baru kuliah malah.

    ReplyDelete
  20. @Yudi Darmawan #ngeeek--"

    eh ciee cieeee, muka baru nih :p

    ReplyDelete
  21. @Ninda Rahadi iyya nih, tapi... kayaknya tahun ini STOP di template ini dulu deh. dah PAs di mata pas di hati :)

    ReplyDelete
  22. @naspard ahahaha,makasih... makasih...

    ReplyDelete
  23. @Tebak Ini Siapa baru juga gak apa, yang penting suka baca :)

    ReplyDelete
  24. @nicamperenique ahahaha, kalau saya mbak buku itu masih salah satu essential thing yg harus ada dalam tas saya. yah walau gak dibaca-baca juga, hehe... bikin berat2 euy :)

    ReplyDelete
  25. @Ria Nugroho kalau gak adatemannya susah yah, gak ada teman sharing cost untuk beli buku... hehehe

    ReplyDelete
  26. @Anak Rantau namanya ibu-ibu, TELITI euy....

    ReplyDelete
  27. aaaaa bundamu sama persis ma bundaku tuh syam :D

    ReplyDelete
  28. wahh... Toto chan.... saya juga suka itu, sampe berburu bukunya. Ah qt punya kebiasaan yg sama, sekali membuka gak brenti sampe selesei. Tapi, klo ceritanya gak bagus bru 1 bab udah brenti, hihihihi....

    ReplyDelete
  29. @idha ahahah, seperti itulah. makanya paling bagus bukunya dibaca dulu baru dibeli, kan sayang kalau dah beli tapi ternyata tidak semenarik yang dibayangkan awalnya :))

    ReplyDelete