Powered by Blogger.

Motor

Waktu saya SMU dulu, saya pernah belajar mengendarai motor. Gurunya Bapak saya. Hanya beberapa minggu belajar saya sudah bisa mengendarai motor, jalanan bagus, jalanan jelek, polisi tidur, semuanya lewat sama saya... hingga pada suatu hari, saya membonceng Bapak saya dan entah kenapa tiba-tiba saya lepas kendali dan menabrak tiang telepon umum didepan lorong saya. Alhasil motor satu-satunya milik Bapak saya rusak parah, dan Bapak saya pun cedera ringan. Kakinya lecet dan terpincang-pincang untuk beberapa saat. Huh!

Dari kejadian itu korban paling parah adalah saya sendiri, memang tak ada luka luar ataupun luka dalam. Tapi sisanya lebih parah karena saya ternyata trauma, tiba-tiba saya takut mengendarai motor. Ketakutan saya tersebut berlangsung berlarut-larut. See sampai sekarang, mungkin didunia ini hanya saya saja manusia yang tidak bisa mengendarai motor. Anak SD saja sudah jago kebut-kebutan dijalan, saya? Hihi... tapi jangan heran, walau saya tak bisa mengendarai motor saya jago loh kalau urusan mengendarai sepeda. Gowes.. wess.. wess!

Beberapa waktu yang lalu saat saya janjian gowes bersama Sizah dan Miftah, si Miftah malah bawa motor alhasil saya kembali mencoba-coba belajar naik motor, mumpung yang punya motor bersedia. Setelah dicoaching sebentar tentang bagaimana menggunakan motor matic, saya pun mengendarainya. Dan bisaaa! Yeaaay... tapi itu di stadion olah raga, tidak ada kendaraan lain selain saya. Hehehe, saya tak berani mencoba keluar area stadion. Ganti rugi mahal kali :)

Tapi semenjak hari itu niatan saya untuk kembali belajar mengendarai motor semakin kuat, ditambah lagi setelah saya liat-liat pos pengeluaran pribadi yang juga memakan biaya besar adalah transportasi. Pokoknya, demi penghematan saya harus jago mengendarai motor! Amin ya Allah...

Foto bersama motor orang di parkiran #ahahah

Salah satu resolusi saya ditahun 2012 ini yah itu, bisa mengendarai motor. Kedengarannya sih culun punya, ahahaha... tak apalah. Memang saya tak bisa kok, buat apa ngaku-ngaku bisa. Doakan saya yah kakak!

posted from Bloggeroid

31 comments

  1. Hahaaa. Syam ada-ada aja resolusinya. Hayuuuk yuuuk naik motor sama-sama :D

    ReplyDelete
  2. aku juga kagak bisa mba & cenderung kagak minat malah belajar motor padahal disuruh mulu sama orang rumah tapi biarin lah
    sekalian go green & mengurangi polusi itu jauh lebih baik kadang kala'a,hehhe

    ReplyDelete
  3. brumm..brum... brum.. lanjuuut.... gas pol rem pol...he.he.. kabuuur.....

    ReplyDelete
  4. wah masak, sudah segedhe mataharu belum bisa naik motor :D.
    semoga saja dah kak, yang penting jangan sampek kebut kebutan :D

    ReplyDelete
  5. Selamat... Anda pasti bisa naek motor heheh....

    Kalo dah bisa jangan ikut2an geng motor ya sob :D

    ReplyDelete
  6. Ahahah, harus belajar giat. Harus sampai bisa. Akupun baru bisa motor 2 tahun ini. Ahahah bongkar sisi lain.

    ReplyDelete
  7. wew ... wah, untung ga benjut Syam, di doain supaya cepet bisa, cept punya ya :p

    ReplyDelete
  8. @Ayu Welirang hayuuuk, tapi jangan ajak temenmu yang gondrong yah yuuuk :p

    ReplyDelete
  9. @Andy Heh? Lebih parah dong kamu... ahahaha :p
    Mending kl mau go green tanam pohon ndy :))

    ReplyDelete
  10. @naspard iyyanih, belum bisaa #serius
    gmana mau ngebut kl masih trauma :p

    ReplyDelete
  11. @Stupid monkey benjut artinya apa om?
    Amiiiin ya Allah :))

    ReplyDelete
  12. Wah ngece tenan nih mbak syam...
    aku gak bisa nyetir motor. hiks...

    ReplyDelete
  13. jleb ! saya sepeda gak bisa loh kakak. *nangis di bawah shower*

    ReplyDelete
  14. resolusinya mantab tuw. ayooo.. ajak ety juga. jdi penasaran, yg punya bakat sehati ma motor siapa sih? hehehheh

    ReplyDelete
  15. @Tebak Ini Siapa Ngece apa un? Eh well... kita sama2 dong yah gak bisa nyetir :p

    ReplyDelete
  16. saya kadang uska ngeri ngeliat cewek bawa motor...
    :P

    ReplyDelete
  17. udah helmnya punya orang motornya dapet minjem juga hehe untunglah modelnya agak kerenan dikit :D

    Pengalaman dgn belajar mengendarai motor alhamdulillah bagi saya gak ada masalah cuma pas belajar pernah keserempat pagar rumah tetangga braaak untung gak nyungsep syammm.

    ReplyDelete
  18. kejadian seperti yang Mbak Syam alami memang sering membuat orang trauma, tapi yang penting hati-hati, Mbak. Jangan panik dan tentu saja jangan sampai lupa berdoa sebelumnya agar Allah melindungi kita di jalan.

    ReplyDelete
  19. @Athifah Dahsyamar *sodorin pundak* pukpuk atipaaah... yang sabar yah :))

    ReplyDelete
  20. @Accilong aihhh, kalo ety skarang susah skalimi diajak2 belah... hehehe. sibub pacaranG lupa temanG, gag asip :p

    ReplyDelete
  21. motor matic tinggal gas doang kok, mudah. tapi tetap kudu menomorsatukan keamanan, baik bagi diri sendiri maupun pemakai jalan yang lain.

    istriku baru jatuh minggu lalu gara-gara pemakai jalan lain yang sembrono membuat kaget dan harus mengerem mendadak yang mengakibatkan jatuh karen jalan licin habis hujan. aku dulu juga pernah jatuh karena pengendara lain yang menyeberang seenaknya membuat aku reflek menekan rem depan padahal posisi motor sedang berbelok mengikuti kelokan jalanan. nyungsruk deh bersama si ngorok.

    tapi aku nggak trauma. sama seperti waktu belajar sepeda dulu, beberapa kali jatuh.

    ReplyDelete
  22. @Yayack Faqih tapi dah jago kan??? Huh... saya tidak :(

    Btw itu helem punya sayaaa loh #serius

    ReplyDelete
  23. sekedar pesan bwt yg suka JJS pake motor... april 2012,... BBM naeeeekkkkkk

    ReplyDelete
  24. mantaaaaaaaap
    point plus nih. . .akhirnya bisa juga melawan trauma
    MasyaAllah
    semangaaaat syaaaam :D

    ReplyDelete
  25. semoga bisa cam, ayo semangat (aku juga ngga bisa :)) ) emboh belajar lagi :D

    jadi lebih hemat memang pake motoran, asal hati2 yah cam

    ReplyDelete
  26. Selain diri sendiri, yang perlu diwaspadai dalam berkendara adalah orang lain juga, sist...

    Kadang kitanya udah hati-hati, eh, ditabrak dari belakang...sama nyungsepnya. *pengalaman pribadi*

    ReplyDelete