Powered by Blogger.

Homesick


Jl. Bayangkara, Makassar

Hujan kembali mengguyur kota Makassar, semenjak saya meninggalkan kantor tepat pukul lima sore hingga saat saya menuliskan ini, pukul delapan malam lebih.

Hujan kali ini seperti memukul-mukul, sebentar saja saya berlari saat turun dari angkot nyambung naik bentor badan saya langsung kuyup, sementara dilangit barat terlihat matahari tampak menyala-nyala, hmmm... saya jadi teringat kepercayaan saat saya masih ingusan dulu, bahwasanya hujan yang turun sementara matahari masih bersinar terang itu adalah "hujan orang mati", jadi saat hujan itu turun seseorang yang entah siapa baru saja meninggal. Sesorang yang entah apa istimewanya sehingga bumi menangisi kepergiannya. Apa kamu pernah mendengarnya? dan kamu percaya?

Well, hari ini sama seperti kemarin, sama seperti kemarinnya dan kemarinnya lagi. Sudah hampir dua mingguan ini saya dilanda homesick, yang kalau sudah pulang dari kantor yah malas kemana-mana maunya dirumah saja, rindu rumah, pokoknya mau pulang. Padahal biasanya kalau sudah pukul lima sore selepas ngantor saya menunggu jemputan siap-siap main dulu sama teman kemana kek, karaokean, nonton, ngopi, kulineran ataukah hanya sekedar keliling2 tanpa tujuan, asal tidak shopping ayo saja. Hihi... seperti kata Yhanie pada satu malam "we are young and free!"

Gejala homesick mulai muncul saat saya sakit awal April kemarin, seminggu lebih saya flu berat ditambah batuk dan anemia... penyakit saya keren dan lengkap! Tapi saya tetap masuk kantor, alhasil sakitnya saya justru menjadi bahan lucu-lucuan mereka (teman kantor), setiap saya batuk atau bersin akan mendapat sorakan atau tepuk tangan apalagi suara saya saat itu sedikit seksi (serak) makin menjadilah mereka, dan karma bekerja! satu persatu mereka tumbang, virus saya menyebar kemana-mana. Saya tersenyum lebar dan dalam hati berkata "selamat menikmati penderitaan saya". Hihi...

Satu hal yang paling saya nikmati saat sakit adalah perhatian ekstra dari Ibu saya. Apalagi ibu saya tahu jelas apapun sakit yang saya alami kalau rawatnya masih dirumah maka tak ada yang namanya obat, karena saya tidak suka minum obat. Masih mending disuruh minum susu beruang berkaleng-kaleng. Disuruh kerumah sakit juga saya pasti menolak keras, grr... saya lebih memilih beristirahat yang banyak. Meninggalkan aktivitas begadang, nonton, online dan jalan. Totally bedrest! Apalagi sebelum saya berbaring ibu saya menggosokkan minyak kayu putih sebadan-badan, nyamannnn...#pelukIbu^^

Saya beruntung saat saya sakit kemarin dan sampai sekarang ini disaat saya masih mengalami homesick akut, Bapak saya sedang di Makassar dan hujan pun rutin mengguyur kota Makassar. Waktunya juga terasa pass, hujan turun saat matahari mulai terbenam dan berhenti menjelang isya sekaligus mengantar saya tertidur pulas. Besok paginya saya bangun, menuju belakang rumah dan menyaksikan sisa-sisa hujan semalam pada dedaunan, tanah lembab dan hawa yang terasa begitu menyejukkan. Bahagia memang sangat sederhana. Maka nikmat Tuhan saya yang mana yang saya dustakan?

Makassar, 18/04/2012
syam | ditulis pada Rabu malam, selepas hujan dan kehadiran Leha


posted from Bloggeroid

34 comments

  1. Hihihi... kok kepercayaannya sama dengan tempatku ya mbak? Sekarang sudah sehat kembali kan mbak? Flu memang bikin semua badan jadi meriang hehehe...

    ReplyDelete
  2. smg lekas sembuh Aamiin..,

    tp syukurlah klo msh sempat sakit cz saat sakit kita terkadang baru sadar klo sehat itu sangat berarti.., jd jagalah kesehatan..!, makassar emank gk tentu cuacax.., hr ini panasx lbh bnyk ketimbang hujanx.... *smile

    ReplyDelete
  3. @Anak Rantau hihi, disana juga seperti itu yah...
    mungkin kepercayaan dari nenek moyoang kita kali bud :p

    terimakasih, saya sudah sembuh kok dari seminggu yang lalu. Jaga kesehatan biar gak tepar kayak saya :)

    ReplyDelete
  4. @Rohis Facebook Alhamdulillah sudah sembuh :)

    Tadi siang cuaca panas menggila, eh pas sorenya hujan jatuh bertubitubi. Cuaca memang sedang semaunya, jadi sama2 jaga kesehatan biar kebal dari segala macam penyakit musiman. hehe :)

    ReplyDelete
  5. Rumahnya cantik ...
    Salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. Semoga homesick nya segera terobati :)
    suka dgn kalimat "bahagia memang sangat sederhana"... :)

    ReplyDelete
  7. kiuk, suka suka cara membawakan artikelnya.
    apapun yang terjadi kalau itu yang lebih baik, kenapa tidak?

    ReplyDelete
  8. tapi lebih nyaman ya kalau begitu rasanya :D

    ReplyDelete
  9. Wah kalo aku berbeda banget. Kalo ada hujan berarti ada hantu dimana2 :))

    ReplyDelete
  10. wah..kalau tempat saya tidak ada kepercayaan seperti itu.. kalau hujan pas sinar matahari bersinar.. ditempat saya namanya udan tekek alias hujan tokek.. nggak tahu tuch.. darimana sejarah istilah tersebut..mbak.. oh, ya sekarang sudah sehat mbak... alhamdulillah...

    ReplyDelete
  11. wah baru tau saya klo yang kayak gitu dibilang hujannya orang mati :D

    yang penting sekarang udah gak homesick kan? atau masih? :D

    ReplyDelete
  12. @u n n i semoga tidak, hehehe... sedang enak2nya dirumah Un :)

    ReplyDelete
  13. @Faizal Indra kusuma ahaha, ajaran dari manaaa lagi tuh...

    ReplyDelete
  14. @Fajar heh? hujan tokek? widiw... baru dengar tuh mas. hehe

    Alhamdulillah, suda baikan mas Fajar :)

    ReplyDelete
  15. @nicampereniquev hihi, iya mbak... begitulah pemahaman anak2 disini, ntah dari mana asalnya.

    masih homesick mbak, sementara biar begini dulu lah :)

    ReplyDelete
  16. hujan seperti itu kalo di kampung saya lebih pada penyebutan hujan buaya pepe entah itu ada hubunganya atau tidak dengan buaya yg sedang berjemur, tuh kan jadi gak nyambung hehe makanya kalau lihat kelakuan org jaman dulu kadang suka gak masuk akal. #abaikan ttg org tua jaman dulu

    Jujur saya jg homesick, karasa ngidap status ini pas ketika ospek masuk SMU.

    ReplyDelete
  17. lama tak mengunjungi blog yang bagus ini...tulisan ini merindukan sy kepada orang2 yang jauh diseberang pulau...

    keren syam

    salam hangat...

    ReplyDelete
  18. @Yayack Faqih Buaya pepe? apapula itu Yack? ahahaha, yuk diabaikan saja....

    ReplyDelete
  19. @Patta Hindi Azis Hey kanda Patta, paling jago dalam hal memuji blog sederhana ini hihi... Terimakasih. Selamat merindu kampung halaman^^

    Semangat!

    Salam hangat...

    ReplyDelete
  20. postingan yang sederhana dan manis
    bagi sebagian orang, rumah adalah obat paling mujarab dibandingkan obat manapun...:)

    ReplyDelete
  21. masih sakit ki kak?
    syafakillahu laaba'sa thahurun insyaAllah
    semoga lekas sembuh kakak ^^

    ahhh- kadang-kadang enak memang kalau sakit, ada yang perhatikan =P

    ReplyDelete
  22. hahahahaha.. jadi inget waktu kecil.. nenek ku suka terika jangan main hujan kalo ada matahari dan tidak mendung. karena itu hujan orang mati dan bisa bikin sakit... jadi inget lagi sama almarhumah nenekku

    ReplyDelete
  23. Aku juga udah 3hari kurang fit banget syam,gara2 kurang istirahat :(
    sakit itu sebuah anugrah tapi terkadang menjadi sebuah musibah,tapi inilah karunia kenikmatan dari sang pecipta sebagai tanda bukti beliau masih ingat kepada kita

    ReplyDelete
  24. @apikecil terimakasih mbak Api, bagi saya rumah seperti itu adanya.

    ReplyDelete
  25. Kalo saya suka homesick kalo lagi makan. Tidak ada seenak masakan ibu.

    Btw, hujan yang turun saat matahari masih bersinar itu adalah fenomena alam biasa kok. Karena matahari berada condong di barat atau di timur, sedangkan awan yang ada di atas kita udah ga kuat menahan air yang dibawanya. Nangis deh... :D

    *dan saya adalah orang yang selalu mencari hal realistis dalam setiap kejadian, hehehe..*

    ReplyDelete
  26. homesick emang sangat tidak nyaman! isinya nangiss terus pengen pulang pas pertama kali tinggal di kota rantau, hiks :(

    eniwei salam kenal yah :)

    ReplyDelete
  27. @Nurmayanti Zain Alhamdulillah, sehatma canti' hehe...
    yalah, kl sakit bawaannya jg selalu mau tinggal dirumah. jadi naluri jokkanya nd terlalu tinggi, hehe...

    ReplyDelete
  28. @Goiq wah wah... hujan orang mati itu sampai sana juga yah, hihi :)

    ReplyDelete
  29. @Andy GWS yah ndy, saya juga yakin kalo sakit itu salah satu bentuk perhatian Dia sama kita :)

    ReplyDelete
  30. @Harmony Magazine owwww, penjelasan ilmiahnya kayak gitu yah? Hehe, gak pernah cari tau saya :)

    ReplyDelete
  31. @dv salam kenal dv^^
    Semoga betah hidup merantau yah :)

    ReplyDelete