Saturday, 28 April 2012

Kendu [kenangan dulu]

Hal yang paling beruntung bagi saya mungkin adalah bahwa saya begitu mudah untuk berbahagia, kembali tertawa riang setelah seharian dikuasai oleh emosi yang tidak stabil.

Pada mulanya hanya dengan mendengarkan suara pengamen jalanan saat makan siang di warung Sop Saudara, membawakan lagu "cintaku kandas direrumputan" milik Ebiet G Ade dengan suara berat dan gitar kayunya. Dan kemudian saya jatuh hati. Menikmatinya. Tersenyum dengan pikiran yang melambung entah kemana. Pengamen itu menyanyi untuk saya, hanya untuk saya. Jelas ini membuat saya bahagia, berhenti sejenak memikirkan hal-hal yang menguras energi saya. Larut, dan tanpa sadar ikut bernyanyi dengan mengikuti patah-patah petikan gitarnya.

-pengamennya bukan ini, tapi suaranya nyaris sama berat-

Aku mulai sadar cinta tak mungkin kukejar
Akan kutunggu, harus kutunggu sampai saatnya giliranku
Dan ketika engkau datang aku pejamkan mataku
Samar kudengar suaramu lembut memanggil namaku
Seketika sukmaku melambung
Kuputuskan untuk berlari menghindarimu sejauh mungkin
Cintaku kandas di rerumputan

Saya kembali teringat saat SMA dulu, saat saya berusia belasan tahun dan saya terobsesi dengan gitar kayu. Hahaha. Saya ingat bagaimana saya begitu memaksa Bapak saya untuk membelikan gitar sebagai hadiah ulang tahun ke-17 saya, saya menggoda, merajuk dan menyebutkan banyak janji-janji untuk prestasi saya sebagai gantinya dan sampai sekarang saya tak juga mendapatkannya. Untuk apa? Kata Bapak, Huh! Kalau saya keras kepala, itu turunan genetik dari Bapak saya. Langsung tanpa perantara.

Saya iri ketika melihat perempuan yang bisa main gitar. Lely dan Mila, dua teman SMA saya yang menurut saya selalu asyik ditongkrongan. Waktu SMA dulu saya belum kenal Cafe, belum pernah masuk Mall jadi kalau nongkrong yah di lorong depan kelas, yah di lapangan basket atau dirumah teman, nyanyi-nyanyi sambil gitaran, ketawa-ketawa dan sebagainya dan sebagainya. Hihi, itu anak SMA sebelas tahun yang lalu, pola sosialisasi yang kami miliki sangat beda dengan anak SMA jaman sekarang. Walau esensinya sama saja, kami sama-sama butuh ruang aktualisasi diri.



Akh, saya jadi rindu teman-teman SMA saya yang sekarang sudah tersebar diseantero negeri. Semoga kalian baik-baik saja disana. Ada Syam disini, dengan kenangan yang takkan hilang tentang kalian.

syam | ditulis dengan rindu yang terasa hangat

posted from Bloggeroid

20 comments:

  1. Wah masa sih? Ga percaya dulu ga pernah nongrong di Cafe atau Mall. Jangan2 ga ada lagi? :))

    ReplyDelete
  2. @Faizal Indra kusuma ada sih, tapi terlalu mewah untuk anak SMA sekelas saya zal :)

    ReplyDelete
  3. Jadi inget masa-masa sma dulu mbak, dulu sering banget tuh ketemu pengamen yang enak banget suaranya di bus, sampe-sampe kalau naik bus ngga ada pengamen itu rasanya gimana gitu, kebetulan kalau pulang sekolah bareng-bareng satu bus bisa ada 10 orang karena pulang kearah yang sama..
    masa-masa itu memang selalu dirindukan.. terkenang saat - saat kebersamaan dan betapa lugunya saat itu.. *maaf kalau kepanjangan hehe,,

    ReplyDelete
  4. masa sma memang masa yang paling indah.. nyanyi dulu ah.... tiada masa paling indah masa masa di sekolah by obbie mesakh, ngamen lagi ah..kali ini dari paramitha rosady nostalgia masa sma..indah lucu banyak cerita, masa-masa remaja ceria..masa paling indah.... kabuuuur......

    ReplyDelete
  5. @Fajar hahaha, ketahuan banget Om fajar ini remajanya jaman kapan :p
    lagunya lagu babe gue banget tuh, hahaha

    ReplyDelete
  6. Wah sama dong, Kak! Dulu waktu SMA saya juga pengen punya gitar, bedanya cuman saya ga berani minta ke ortu. Sampe sekarang pun sama. xixixixi

    ReplyDelete
  7. @Uzay ^,^ haha, penikmat pengamen juga yah mas? hihi... banyak potensi dijalanan yah, kadang enak bgt nongkrong di jalan atau dimana yg ada pengamennya. asal gak rese sih.

    kl ditempatku gak ada pengamen kl diatas kendaraan, jadi kl dijalan ya cuman ditemani mp3 aja.

    ReplyDelete
  8. jadi flashback kekenangan sekolah dulu deh mbak..dulu asik bgt kalo plg sklh trs mangkal makan bakso depan sklh.. aaaaa jadi kangennn..hiks..

    ReplyDelete
  9. Terima kasih sahabat atas berbagi cerita kenangan masa lalu sahabat.
    Jadi teringat waktu dulu juga nih

    ReplyDelete
  10. masa indahku justru waktu SMP, SMA terlalu buram buatku..

    ReplyDelete
  11. masa SMK ku juga indah banget atau bahkan bisa dibilang gila mba,terlalu menikmati masa tsb dlu
    tapi kalau temen2ku mungkin cuma tsb di Jabodetabek mba,soalnya kebanyakan kerja di Jakarta

    ReplyDelete
  12. namanya juga kenangan...
    ga bakal lupa dan pasti ada rasa pengen kembali lagi walau mungkin dulu menjalaninya dengan pedih...

    ReplyDelete
  13. @Aiinizza Wynata kayaknya dimana-mana tempat makan bakso selalu menjadi tempat favorit anak sekolahan yah, hehe

    ReplyDelete
  14. @Ay Sagira hmmm, buram dan susah dihapus yah mbak... buramnya justru jelas :)

    ReplyDelete
  15. @Andy haha, pastinya... orang teman2 saya juga banyakan merantaunya ke Jakarta ndy :)

    ReplyDelete