Powered by Blogger.

Apakabar?

Kalau ada pertanyaan yang menurut saya paling intim, paling saya rindukan dan paling membingungkan untuk dijawab adalah "Apakabar Syam?" atau "Agakareba Syam?" atau "How are you Syam?"

Hihi, terdengar sangat berlebihan mungkin. Untuk ukuran saya yang lumayan aktif curhat diblog, nyampah ditumblr dan upload foto diinstagram dimana semua terupdate realtime sesuai kondisi sebenarnya tak akan susah untuk mengetahui kabar saya. Saya lagi dimana, perasaan saya lagi gimana, saya pakai baju apa hari ini semuanya bisa kelihatan melalui layar monitor atau hape sekalipun. Saya merasa membuat diri saya menjadi sosok yang bisa diintai oleh banyak orang, under microscope, kadang saya merasa sedikit tidak nyaman tapi kok saya tetap saja update, update dan upload. Hehe, padahal saya sudah pelan-pelan meninggalkan Facebook dan Twitter untuk keluar dari dunia dibawah mikroskop tadi, walau belum total hingga melakukan deactivate account. Yah tak bisa dipungkiri, Facebook dan twitter masih menempati urusan teratas dalam hal menjaga silaturahim antara sesama usernya yang kebanyakan memang dari lingkungan keseharian kita.

Balik ke soal kabar. Yah saya yang mulai geli ditanya kabar mungkin juga disebabkan karena saya yang tak pernah lagi menanya kabar. Kalau mau tau tentang teman-teman tinggal buka facebook atau twitter dan tereeeeng, status dan foto2 mereka realtime disana. Mereka sehat, mereka bahagia, dan kalau sudah begitu mau nanya apalagi coba? Kalau sama sahabat2 saya beda lagi, kami berkomunikasi di groupchat whatsapp, atau via Gtalk dan makin menihillah ruang untuk saya menanyakan "Apakabar?" Saking intens dan mudahnya informasi tersampaikan.

"Apakabar?" Adalah pencair suasana, untuk memulai satu percakapan panjang. Bisa jadi juga hanya semacam basa basi. "Apakabar?" Akan terasa sangat hangat terucap ketika saya pulang kampung, bertemu dengan sanak saudara yang dipisah jarak dan waktu begitu lama. Dimana teknologi tak banyak menolong. Hmmm... saya rindu ditanyai kabar dalam ketidaktahuan seperti itu, kemudian kami duduk dan bercerita satu samalain menikmati kopi-teh. Membagi pengalaman hidup yang kadang sangat kontras tapi sama-sama mengandung banyak pelajaran berharga.

Hmm... saya mencoba kembali menanya diri, "Apakabar kamu Syam?"

Saya sehat, Alhamdulillah...
Saya sedikit bokek, menghampiri kere!
Saya mulai tidak bisa melihat tanpa kacamata
Saya masih menikmati kesendirian saya
Saya belum juga melakukan Trip ditahun 2012 ini, padahal sudah bulan 5 loh!
Saya kembali menekuni hobby masalalu saya, menggambar bebas pada kertas sketch dengan pewarna
Saya sudah sedikit bisa naik motor, bulan depan sudah bisa urus Sim C.
Dan tahukah kalian jika saya menemukan diri saya yang semakin menggilai kaki sendiri. Hehehe...


Kalau kalian apakabarnyaaaa? *teriak gak nyante*

Ps. terinspirasi dari Ibu saya yang minggu depan berencana pulang kampung. Ikuuut dong ikuuut :)

posted from Bloggeroid

36 comments

  1. apa kabar kak syam. hehehe. pasti baikji karena sudah menulis tulisan panjang ini.wah itu kaki ta, banyaknya versi alas kaki yang kita pake kak. hehe

    ReplyDelete
  2. @hima-rain hahahaha, kabarnya sudah tertulis diatas :)
    Banyak versi tapi sendal jepit semua, hihi... my paporit sandal :p

    ReplyDelete
  3. Iya mbak syam sudah beberapa kali saya lihat upload gambar sendal ya hehehe...

    Bener mbak, sekarang orang nanya khabar banyak yang hanya basa-basi hehehe..
    Lha khabarnya sudah terpampang di FB kok..

    ReplyDelete
  4. semoga keselamatan, berkah dan rahmat selalu menyertai kita semua.

    mungkin itu kata yang agak pas he he he...

    ReplyDelete
  5. @Anak Rantau hehe, yang penting mas Budhy gak bosan ngeliatnya. karena bakal ada lagi lagi dan lagi :)

    #salamkakikaki

    ReplyDelete
  6. apa kabar kakimu syam..? :D :))

    ReplyDelete
  7. kalau orang Indonesia,kebanyakan pas di tanya " How Are You ? " pasti jawaban'a Fine,padahal jawaban dihatinya bukan itu
    Kalau aku cape,lelah,letih,duit di atm menipis semua itu karena untuk tetap kuliah :)
    Tapi asikin ajalah toh hidup juga cuma sekali

    ReplyDelete
  8. Saat membaca komentarku, apakah kabarnya kak Syam udah berubah?
    Dan aku akan bertanya lagi, "apa kabar?"

    ReplyDelete
  9. postingan2nya sangat bagus, menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bisa mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif..serta kadang bisa menghibur orang lain.. ^_^

    salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blooger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    ReplyDelete
  10. sepertinya postingan ini memancing pembaca untuk bilang "apa kabar" yah, hahahay, semacem ada hipnotis disini, wew :D

    ReplyDelete
  11. Apa kabar? Hihihi...
    Lho emang kampungnya mb syam di mana @)@

    ReplyDelete
  12. Bukan, tapi sugesti bang stumon. Sugesti buat bilang Apakabar teteh syam :)) sama aja yah :p

    ReplyDelete
  13. ahahah, apa kabar caaaam *ini slow koq :D
    eh sim c uda punya, sekarang sim itu dong, surat izin manjat :))

    ReplyDelete
  14. biar semakin jengkel ahhh...apa kabar syam??

    he he he he,,,eh bener bener aq liat ini orang suka banget kakina..or sendal jepitnyaaaa??

    ReplyDelete
  15. apa punya kabar kau disana?
    *logat apaan tuh ya*
    tuh tuh kaki kenapa harus kaki dipostingan apa kabar T>T

    ReplyDelete
  16. ah saya suka membaca tulisanmu syam, selalu saja lugas, selalu saja apa adanya...
    eniwei, apa kabar kakimu syam? :-D

    ReplyDelete
  17. @Ay Sagira kaki saya semakin mempesona Mbak :)

    ReplyDelete
  18. @Andy yup, yang penting dinikmati yah ndy...
    dan tentunya membahagiakan :)

    ReplyDelete
  19. @Cerita Ocha kabarnya masih seperti diatas cha :)

    ReplyDelete
  20. @Stupid monkey Kamu apa kabar Om?
    *tatap mata saya*

    :p

    ReplyDelete
  21. @Tebak Ini Siapa hahaa, tepok jidat! -_-"
    hmm, kampungku di luar kota Makassar di kabupaten jaraknya 2 jam dari sini :)

    ReplyDelete
  22. ka Syam, ngumbe kabar da?

    >>apa kabar dalam bahasa Sasak/ biar agak beda dikit. :)

    ReplyDelete
  23. Kabar saya Alhamdulillah baikk. Kalu sandal jepit, dulu saya suka cuek juga pake sandal jepit ke mall galaxy dan lainnya di Sby...#PeDe Over dosis

    ReplyDelete
  24. Aga Kareba? MAdeceng mo..hehhe

    kunjungan pertama ini syam,, sekalian tukaran link nah,,spy silaturrahmi jalan terusss...

    ReplyDelete
  25. APA KABAR KAAKK .. ?
    hehehe

    gue baek kak (sebelum ngeliat gambar kaki itu :P)

    ReplyDelete
  26. @uci cigrey ahahaaha, surat ijin manjat poon pisang ya cil :p

    ReplyDelete
  27. @Ndear hehehhe, grrrr!
    kaki saya itu mempesona tau.... :)

    ReplyDelete
  28. @naspard Apalah kau tu boy :p
    eh mau2 saya dong kaki taro dimana, hehehe...

    ReplyDelete
  29. @pitzputz Terimakasih mbak Putz, saya tersanjung loh :)
    Kaki saya begitulah mbak, manis dipandang :)

    ReplyDelete
  30. @Huda Tula Haaha, kok pada nanyain kabar saya yah?

    ReplyDelete
  31. @Ririe Khayan saya gak usa pake dulu mbak, sekarang juga masih doyan pake sendal jepit kemana2 kok :)

    ReplyDelete
  32. @Dhymalk dhykTa madecceng, madecceng :))
    Salam kenal kakakkk ^^v

    ReplyDelete