Powered by Blogger.

Dear Uncle...

Alhamdulillah, kemarin batuk saya semakin parah. Saking kerasnya, saat batuk otot perut saya tertarik-tarik alhasil daerah tulang rusuk saya sedikit keram. Sakit euy. Karena batuk yang tak kunjung henti itu, dan sedikit mengganggu orang rumah (katanya), menjelang waktu tidur Ibu saya mengambil inisiatif dengan sedikit memaksa memberikan saya OBH cair. Yah kalau sudah begini tak bisa nolak deh saya...

Obat itu mungkin mengandung obat penenang. Seingat saya, sebelum tidur saya masih terbatuk-batuk, terus minum obat dan tertidur sempurna. Hmm... tidur yang nyaman, saya tidak sama sekali batuk dan tidak pula tersadar pada jam-jam tertentu seperti biasa. Yang ada saya bermimpi.

Saya bermimpi tentang om saya yang sudah meninggal setahun lalu...

Om saya itu adalah sepupu satu kali dari Ibu saya, beliau sangat baik. Sangat-sangat baik. Hanya saja beliau itu peminum, perokok dan peminum kopi tingkat akut. Mungkin kalau "minum" hanya sesekali saja, tergantung moment dan dengan siapa beliau ngumpul, pun saya tidak pernah mendapati beliau langsung sedang minum. Beda dengan pola merokok dan ngopinya, wedew... saya suka dibikin terheran-heran, kok bisa yah sambung menyambung kayak gitu? Seperti orang setress, tapi tidak... itu kesenangannya, hal yang membuat dia merasa bebas dan keluarganya tidak bermasalah dengan itu. Dan kenapa saya harus terganggu? Hmm... iyah saya terganggu, karena saya sangat menyayangi om saya. Semua kebiasaannya itu adalah penyakit, hal yang sudah menjadi rahasia umum.

Om saya meninggal karena ajal tanpa ada perantara penyakit, saat dia tengah asyiknya ngopi sambil merokok disuatu pagi. Terlalu tiba-tiba. Banyak yang curiga itu karena serangan jantung mendadak. Tapi om saya tidak punya history penyakit jantung.

Perjalanan dari Makassar menuju Bantaeng terlalu lama untuk bisa menunggu kami sebelum jenazah om saya dikuburkan. Saya tak lagi melihat wajah beliau secara langsung, yang saya ingat terakhir kali kami bercanda waktu saya liburan Idul Fitri setahun lalu, saat itu juga om saya memberi saya satu buku puisinya yang berbahasa daerah. Aaahhhh, kalau ingat senyumannya, candaannya, caranya menyeruput kopi hitam... saya rinduuu. Benar-benar rindu. Apakabarmu Om?

Saya tak pernah benar-benar memikirkan Om saya, sampai dia datang dalam mimpi saya semalam. Mimpi aneh. Om saya sedang sakit, dan lama beliau tak sadarkan diri. Kemudian saya dan Ibu saya datang merawat beliau, memeluknya, membisikkannya kata-kata manis penuh semangat dan sesekali menangis. Om saya tiba-tiba terbangun, seperti orang bangun tidur dipagi hari. Beliau begitu sehat dan bugar. Hmm... aneh!

Saya lupa detail mimpi saya. Memori mimpi yang terekam begitu nyata hanya seperti itu. Saat bangun saya kemudian menceritakannya pada Ibu saya, dan Ibu saya menanggapi datar, "mungkin beliau ingin didoakan"... yah mungkin.

Om Lamma, miss u so :'(

 Dear Uncle,
Semoga kamu baik-baik saja disana
Maaf jika kami orang-orang yang mencintaimu (mulai) lupa menghadiahkanmu Doa

posted from Bloggeroid

13 comments

  1. Jika saya mimpi ketemu seseorang yg sdh mninggal, saya mempersepsikan bahwa saya 'jeda' mendokannya. Mimpi itu mengingatkan saya utk mendoakannya. Oia, kalau di tempat saya...entah mitos atau ada dasar medisnya, jika ada orang yg meninggal mendadak spt kasusnya Mbak Syam maka seringnya 'dianggap' karena serangan angin duduk [jika tdk salah ada teman yg memberikan penjelasan ttg angin duduk versi ilmiha].

    Betewe, Semoga OM'nya mendapatkan tempat terbaik di sisiNYA. Amiin.

    Nah kalau ttg batuknya, apakah sdh pernah di coba obat tradisional : perasan air jeruk nipis di campur kecap? Salah satu keponakan saya ada yg model sakit batuknya kayak gitu, di kasih obat gak mempan. Klo pke resep 'kuno' itu justru cept sembuh dan itu berlanjut sapai dia dewasa skrg.

    #maaf, komentarnya puanjannnngg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, panjang gpp kali... bentuk perhatian #gombal :p

      Angin duduk yah? Baru denger saya mbak. Gugling aaah~~~
      Iyasih mungkin mimpi bertemu kerabat yg telah meninggal itu sebagai pengingat untuk kita yang mulai lupa, terlalu sibuk dg urusan dunia. gimana kl nanti kita mati yah, dan gak ada yang kirimin doa. oh God :(

      Oh iyya, resepnya dah dicoba nih. Kebetulan pulang kantor tadi ibu saya dah meracik dengan sempurna, alasannya batuk saya mulai rese' katanya. hahaha :))

      Delete
  2. Kalo teringat pada sosok orang2 yg sudah meninggal, jadi ada perasaan ketiban manfaat, entah utk sekedar menimbang2 dosa saya sendiri jika kelak sya akan menyusul kemudian ato hanya sekedar punya keseriusan buat memelihara kesehatan saya sendiri.

    Yuuk, pda ngedoain buat orang2 tersayang yg sudah lebih dlu meninggalkan kita, amiiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua kejadian dilihat dari sisi positifnya yah yack, hihi... padahal dah parno duluan deh saya :p

      Hayuk kirim-kirim doa untuk mereka yang telah lebih dulu "pulang"

      Delete
  3. Ibumu bijak sekali menyikapi sebuah mimpi. Mungkin paman kamu minta doa dari kalian. Bener banget tuh bu, kadang kita melupakan para pendahulu kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, mimpi gak sekedar bunga tidur pun juga bukan sesuatu yang harus selalu dipikirkan jika ternyata mimpinya kurang baik. Jadi mimpi harus disikapi dg baik dan benar #ngomong apa saya :p

      Trimakasih loh yah :)

      Delete
  4. pake obat tradisional saja jeruk nipis dan jahe
    kalo mau yang lebih mantap, pake pentil duren...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Resep pertama sippp, dah dicoba :)
      Resep kedua, wadduh... apatuh pentil duren?

      Delete
  5. uyeah pertama semoga cepet sembuh. banyakin shodaqohnya <-- ini ilmu dari ibu saya.
    dan semoga om mbak diterima disisNYA :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama, terimakasih Nash. iyya nih mungkin saya terlalu egois menikmati "hasil" saya sendiri. lupa dg merek yg benar membutuhkan :(

      Kedua, Amin. Thanks boy :)

      Delete
  6. bener cam, itu katanya minta doa dari keluarga :D
    jangan sampe lupa didoain, soalnya mereka yg udah pulang lebih dahulu ke rahmatullah, berharap diberikan doa.

    ReplyDelete