Powered by Blogger.

Dikata pilih pilih

Kemarin saya rada sedikit sebel sama supir angkot. Sebelnya bukan yang pake ngomel sih, sebel sambil senyum aja.. Jadi ceritanya kan saya menunggu angkot dari terminal malengkeri menuju kantor di jalan Cendrawasih. Saya tahu jelas, angkot ke cendrawasih itu kodenya B dengan garis putih dibadan angkotnya, saya pun tahu kalau banyak banget jalan muter-muter semau pak supir angkot untuk menuju ke cendrawasih itu sendiri. Entah itu untuk menghindari macet, mau nganterin penumpang lain atau sekedar mencari penumpang. Dan satu yang pasti, bukan hanya satu angkot kode B yang ada di terminal itu.

Kebenaran kemarin memang sedang macet, banyak kendaraan yang tertahan di depan kampus UNM Parangtambung. Angkot yang mau saya tumpangi pun adanya cuman sebiji, tapi sembari mangkal menunggu penumpang sampai mobilnya full. Seperti biasanya. Saya paling maleslah naik angkot yang mangkal kayak gitu, walau sudah dipanggil-paggil saya menolak naik sambil terus jalan.. tiap hari juga kayak gini, mending saya jalan agak jauhan biar kalau dapat angkot yang langsung jalan saja. Kalau ditempat mangkal biasanya sok ngaku "langsung jalan" tapi tetep aja di PHP, mobilnya sok di gas maju mundur seolah-olah sudah mau berangkat tapi tetep gak jalan-jalan sampai angkotnya penuh.

Tak berapa lama, angkot yang tadi itu akhirnya jalan juga kemudian berhenti tepat didepan tempat saya berdiri menunggu. Angkotnya belum penuh, masih ada tempat untuk saya kalau mau naik. Sebelum naik saya memastikan lagi, cendrawasih kan pak? dijawabnya "iya", ambil jalan lurus kan pak? ndak pake belok-belok dulu? dijawabnya "mau ke dayung dulu, baru ke cendrawsih". Dan saya menolak naik. Si bapaknya malah ngomel, dibilangnya saya terlalu pilih-pilih.. sementara saat itu angkot jurusan cendrawsih yang ada cuman punya dia.

Dan saya kembali dalam posisi menunggu angkot ditepi jalan. 5menit.. 10menit.. yang sebenarnya bisalah ketutup dengan ikut diangkot yang mau "muter-muter dulu" tadi. Tapi gak lah, saya walau berdiri melawan debu dan panas matahari pagi tetep merasa mendingan menunggu agak lama. Tujuan saya jelas, saya pun tidak terburu-buru dan saya tau bangetlah rasanya ikut muter-muter gak jelas kayak gitu. Sempat sih mau ambil jalan pintas, naik taksi aja kali yah??? hihi.. tapi kemudian saya tawar-menawar lagi dengan kesabaran saya sendiri, duit pun pas-pasan, lalu saya lihat jam: hmm.. belum terlambat juga sih, bentar lagi pasti ada.. dan tak berapa lama, eng.. ing.. eng.. angkot kode B datang dari seberang. Bukan cuman satu malah, tapi satu per satu.

Angkot-angkot itu pun putar balik, mampir bentar di pangkalan. Tak lama angkotnya berhenti didepan saya, busett.. dah mau penuh saja. Saya kembali memastikan, cendrawasih pak? "iya", jalannya lurus kan pak? "iya", ugh.. finally. Kalau melangkah dalam yakin, pasti buahnya manis :))

Akhirnya angkot yang saya tumpangi sampai didepan kampus UNM. Macetttt parahhhhh. Tiba-tiba saya merasa kayak ada didalam cangkang kura-kura, laju kendaraan otomatis diperlambat, jalan satu-satu. Manalagi kendaraan lain yang reseknya minta ampun, klakson-klakson minta perhatian, minta jalan. Dipikirnya orang lain itu cuman mau parkir dijalan kali yah, padahalkan sama-sama punya tujuan, sama-sama terjebak macet.. Motor yang maen nyusup disela-sela kendaraan. Atau mobil-mobil yang seenaknya parkir dipinggir jalan. Amburadullah kondisi jalan di Makassar ini. Hmm, ternyata sabarnya nunggu itu belum seberapa dibanding sabar yang diperlukan dalam perjalanan, hidup itu keras cui.. untungnya supir angkot yang saya tumpangi itu bukan tipikal supir yang juga egois dan suka ngomel kotor.

Sayapun tidak ambil pusing dengan kekisruhan diluar saya itu. Selama dalam angkot adem ayem, let it flow aja sih.. duduk cantik, baca buku, denger musik, nanti juga sampai. Saya kemudian berfikir, senyum sendiri sih tepatnya, ini persis sama dengan kisah hidup dan hati guweh kaliyah. Haha. Rumit bingitsss..

Banyaklah orang-orang yang serupa supir angkot yang pertama tadi dikehidupan nyata saya, yang ndak bosan-bosan nanyain "kapan kawin?", dengan tatapan menyepelehkan menuduh saya terlalu pilih-pilih. Padahal memang, haha.. Kan sudah dibilang, saya tau apa yang saya mau, tujuan saya pun jelas. Ditambah lagi selalu ada doa Ibu, dan rasa yakin luar biasa kepada-Nya atas hidup saya. Ngapain muter-muter gak jelas coba? saya kan tidak terburu-buru.. dapat atau gak, cepat atau lambat, bukan kuasa saya. Jika menunggu saja saya tidak bersabar, lantas bagaimana saya bisa menangkis segala hal yang nantinya bisa mengganggu kenyamanan saya dalam perjalanan?

Saya tidak akan mendustakan segala nikmat yang ada untuk saya saat ini, urusan nanti ya nanti aja... kalau kata saya let it plow. Selama ada upaya, rejeki dan jodoh gak bakalan tertukarlah... YAKIIIIIIN pake BINGITSSSSSS :))

3 comments

  1. :))
    Selalu kangen sama tulisan Mba syam :)

    ReplyDelete
  2. dan angkot di beberapa akhir paragraf nyerempet ke perihal jodoh :D
    good things come to those who wait. Tapi menunggu juga harus berpegang pada keyakinan..
    yakinlah, bahwa angkot akan datang sebentar lagi. Bukan satu, tapi satu per satu ;)

    ReplyDelete
  3. pilih pilih? pastilah, karena setiap keputusan memang harus memilih ini ato itu

    ReplyDelete