Dekat di hati

Belum juga masalah tidur saya beres, eh malah semakin diberantakin sama-sama teman kesayangan paling somplak sedunia. Haha.. oke, of crosss of cross it's talk about my Ciecie. Whaaat ??? still Ciecie. Iyes Ciecie. Bosan? hmm.. saya dipaksa, bekerja dibawah tekanan. Bahkan mereka mengancam saya untuk membuat postingan dengan judul Laskar Ciecie sampai part-30. Sadis!

Well, ceritanya dan rencananya ditanggal duapuluh lebih disetiap bulannya kami harus terkoneksi satu sama lain via teleconfrence. Satu-satunya cara untuk bisa tetap saling mendekatkan diri. Pun makin kesini obrolan di grup WA semakin berkurang intensitas dan kualitasnya, paling satu harian cuman ada si Bang Aul yang saban hari ngirim link atau update berita terbaru soalan Sony Wakwaw, si Yogik yang sekedar absen ngucap "gaes.. gaes.." si Dika yang looks like always have a big problem, he so worried. Atau Joe, omaigat he still on narcissism straight tarck gaes, asal kalian tahu saja kelakuan dia kadang bikin mual nyaris muntah, tapi karena udah terlanjur sayang ya mao gimana lagi kitaa... ya udah dicintai apa adanya aja dah. Bwahahaha... PEACE BABANG JOEEE!!! Sementara yang lain, termasuk saya kadang ngikut obrolan aja kalo lagi ada obrolan atau paling payahnya memilih untuk menjadi silent reader..

Tapi, untungnya ada Annisa Turai. Sebagai adik bungsu kebanggan Ciecie, doi selalu merasa terpanggil untuk merealisasikan cerita dan rencana kami. Teleconfrence sebulan sekali. Modalnya cuman pulsa 100rebu, plus nomer hape brand merah dan waktu luang. Oke, waktu yang amat sangat luang tepatnya. Kadang-kadang aturannya extreme, GAK BOLEH TERTIDUR SAMPE TONGKRONGAN BUBAR, dengan kata lain KITA BEGADANG SAMPE BESOK!!! seperti kebiasaan kami di Pusdiklat dulu.

Kita sepakat, kalau lagi mau confrence pasang paketan dulu seperti himbauan si Yogik anak PADANG sejati, nanti kalau sudah pasang paketan kita manggilnya berantai. Seperti semalam, Aul telepon saya, terus saya sambung ajak join si Nisa, sambungin lagi ke Yogik lewat Nisa. Lama-lama, Aul akan merasa ditipu-tipu sama si Yogik karena hampir sejam Yogik blom keluar modal, disindir-sindirlah dia sok-sokan mau ajakin anak-anak yang lain, ujung-ujungnya ya Nisa juga yang manggil yang lainnya. Confrence berantai ini paling bertahan cuman satu jam, selebihnya paketan saya abis, yang lain juga begitu dan akan berakhir dengan semua peserta confrence dipanggil sama Nisa dengan waktu bicara 4-5 jam. HABIS BANYAK NIH DEDE NISA di Ciecie. Tapi kita selalu berdoa kok, semoga KUKAR semakin basah. Banjir banjir dah kalau perlu. Haha.. :))

Hasil obrolan panjang lebar semalam adalah, TIDAK ADA. Haha.. seperti biasa Ciecie dengan mottonya "mengatasi masalah tanpa solusi". Tapi dari obrolan maha random itu pun saya sebagai ketua genggongan menarik satu benang merah, bahwa KITA, CIECIE BAKAL REUNIAN DI BALI TENGAH TAHUN 2015. Titik.


Saya kemudian berfikir tentang hubungan bermasa depan;
tentang Kita, 4-5 atau 10 tahun lagi..
Lalu kemudian saya hempaskan;
Kita adalah saat ini, dan itu sudah amat sangat cukup
tanpa ekspektasi;
just let it flow, Syam; Gaes..

*smile! 

A blogger who inspired by people, book and music. Loved to Expressing myself through my story and photograph.

3 comments:

  1. uyeeee, memang cie-cie di hati and never end. well, buat kali ini dedek bungsu meninggalkan jejak-jejak cinta. Annyeong eperibadeeh, saya Annisa turi.

    ReplyDelete
  2. Dalam laut dapat diduga, dalam hati siapa tau

    ReplyDelete